Qtoy dibaca kitoy ^_^

DuniaqtoyBlog

09 Januari 2016

Xiaomi Yi, kamera kekinian yang terpaksa ku tolak

Judulnya ga banget ya, kamera kekinian yang ditolak, seakan-akan kok sombong banget, hahaha. Padahal gini ceritanya, alkisah aku pengen banget beli handycam berbujet ga lebih dari 2juta. Meski pilihan awal sony, itu juga dari googling kalau ngetik handycam pasti yang nongol review handycam sony, tapi kok akhirnya menentukan pilihan okelah beli xiaomi yi saja. Saking terngiang-ngiangnya di kepala, ga nunggu tahun baru dan cari tahu di youtube, langsung pergi ke jakartanotebook di kota semarang sama si Ayah berdua saja, sementara itu si krucil diasuh sama budenya (deuh terus belagak kaya abg lagi pacaran wkwk)

Di jaknot ga nyangka kalau toko penuh sesak, ada mas, mbak, bapak tapi ga ada ibu-ibu kaya aku yang ikut antri order (jiah gue paling tua dong T_T). Karena baru sekali ini ke jaknot agak kaget juga, ternyata ordernya mandiri alias harus pesan dari laptop yang disediakan di tempat, jadi harus punya atau bikin akun jaknot baru bisa order barang.

Setelah nunggu lumayan pegel, dipanggil juga sama sales buat dijelasin gimana cara pake xiaomi yi ini, eh malah kelupaan ga beli memori card, dan yang bikin kaget (ketauan bodonya), ternyata kamera ini harus pake aplikasi di smartphone, jadi memang xiaomi yi semacam add in ya (yang mo bantu jelasin silahkan di kolom koment aja yak). meski katanya bisa tetep dipake tanpa dengan smartphone.

Karena udah terlanjur dibuka kardusnya ya haruslah dibeli, tapi sambil mikir ga rela, jadi ada sedikit sakit hati waktu debit digesek si kasir. Dan di rumah ga sempet sama sekali dicoba. Langsung ngiklan xiaomi yi di facebook siapa tahu ada yang minat gantiin.

Alasan utama kenapa aku ga jadi pakai sendiri adalah Samsung galaxy V yang aku punya batreinya lumayan boros, kalau harus di 'pair' sama gadget lain pastilah makin boros, alasan kedua: tanganku kan cuma dua, sementara itu anakku masih doyan pecicilan, jadi ga banget kalau lagi pegang Yi dan tangan satunya harus pegang handphone trus si bocil kabur entah kemana >_<

Kebetulan banget temen si ayah mau beli selang 1 minggu, jadinya rugi dikit si, tapi daripada males dipake. Ternyata ngecek di jaknot lagi, harganya udah naik selisih 100ribuan, ooo pantes memang aslinya kamera ini laris banget ya

So, gitulah sedikit cerita membosankan soal xiaomi yi yang terpaksa ku tolak, jadi bener-bener beli, ditaroh, trus dijual lagi. hahaha

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih kunjungan dan komentarnya,
Mohon maaf yang memasukkan link hidup dihapus otomatis ya.
Salam Blogging!