W E L C O M E


Search

15 May 2017

Biasa Berdagang Semenjak Kecil Membuatku Ogah berpangku Tangan

ilustrasi anak berbisnis, sumber gambar www.fishercpafirm.com

Banyak cerita yang aku ingat di masa kecil meski keluargaku termasuk keluarga berpenghasilan pas-pasan.Yah maklum bapak hanya pns dan ibu bukan wanita karir. Tapi sepanjang yang aku dan adikku ingat kami merasa sangat bahagia dan dibesarkan dengan sangat baik oleh kedua orang tua.

Karena dilahirkan dari keluarga pedagang juga, kami pun ga malu untuk berjualan di sekolah. Aku ingat waktu SMP, awalnya dapat ide dari bosen dengan jajanan yang tersedia di sekolah, ibu pun buat pempek mini di rumah dan kami bawa ke sekolah keesokan harinya untuk dijual.

Ternyata teman-teman aku dan adikku sangat antusias membeli, hingga tiap bel istirahat berbunyi kursiku akan langsung disebu teman-teman, bahkan ga cuma teman sekelas tapi juga dari kelas lain.

Uang yang kami dapat berjualan pempek itu sebagian keuntungannya kami tabung, dan modalnya kami berikan lagi ke ibu untuk membeli bahan-bahan pempek lagi. Duh sungguh perjuangan seorang ibu yang rela bercapek-capek malam hari juga bangun lebih pagi menyiapkan dagangan tanpa mendapat keuntungan sepeser pun. *nulis sambil nangis T_T

Dari membiasakan berdagang sejak kecil itu membuat kami jadi lebih mengerti sulitnya mencari uang, jadi ga asal nodong orang tua aja kalo mau duit tapi lihat situasi kondisi. Bahkan aku jadi ketagihan jualan sampai ke SMA, meski bukan jualan pempek lagi, tapi aku pernah ambil *manggleng pedas ke produsennya langsung seharga 250 rupiah, lalu kujual 400 rupiah dengan cara titip jual di salah satu kantin sekolah. Tiap hari laku kurang lebih 50 bungkus loh. Karena jajanan ini tipe yang awet jadinya ga habis pun ga masalah, bisa dibawa besoknya lagi, tapi seringnya kubagi untuk teman sekalian promosi.
sumber gambar tokopedia.com

Uang yang aku dapat dari keuntungan jualan manggleng itu sayangnya lebih banyak habis untuk ke warnet. Kan jaman dulu belum ada hape android dan kuota murah kaya jaman sekarang ya jadi mau ga mau kalau pengen buka email atau chat harus ke cafe internet yang sejamnya 2500-5000 rupiah. Bablas lah hasil jualanku pindah tangan ke mas penjaga warnet yag caem #halah.

Yak itulah masa kecilku yang berkesan sampai sekarang, tentang berjualan yang menyenangkan. Makanya kalau lihat postingan mba Nia Nurdiansyah seperti tentang toko pernak-pernik jadi pengen bisnis lagi, atau postingan mba Anjar Sundari soal uang receh jadi ingat dulu kumpulin logam demi logam uang teman-teman lalu pulangnya kami itung rasanya tuh seneng banget.

Itulah ceritaku tentang masa kecilku, kalau ceritamu apa pren....


glossary:
-manggleng:terbuat darii singkong yang direbus lalu diiris tipis lalu dijemur dan digoreng, bisa dibuat asin hanya ditambah garam, atau rsa manis dan pedas dengan bumbu gula merah

11 comments:

  1. samaa mba, aku dulu juga jualan, pertamanya cuman sticker, trus wktu SMP disuruh bantuin kakakku yg lg magang di kantor percetakan kartu nama. lakok laris smapai kakakku kewalahan. SMU jualan gantungan boneka dr kain flanel milik tetangga, sama.jualan rujak. Kuliah jualan baju, celana dan boneka. ikut bazar stiap ada acara kampus.hihihii... bangga y mba pastinya kalo dpt uang dr hasil keringat sendiri tuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah seru ya,emang pny penghasilan sndr itu nagih

      Delete
  2. Iya semua ada manfaatnya sekarang ya mbak, seneng kalau punya uang hasil jerih payah sendiri, ada kepuasan tersendiri

    ReplyDelete
  3. Pasti senang dan puas ya mbak bisa punya uang dari hasil kerja sendiri meskipun ngumpulinnya sedikit demi sedikit :)

    Kalau saya waktu sekolah nggak pernah jualan secara langsung mbak, tapi membantu ibu yang jualan. Ibu jualan gorengab dan ambil es lilin dari tetangga utk dijual pada anak-anak sekolah yg berolah raga (rumah saya depannya lapangan olahraga).

    Sepulang sekolah saya bantu ibu dari goreng2 sampau melayani pembeli dan kadang2 ambil es lilin lagi kalau habis. Meskipun tidak menghasilkan uang sendiri tapi saya cukup senang karena bisa membantu ibu berjualan :)

    ReplyDelete
  4. Wah, aku merasa nggak bakat jualan.. :D tapi waktu TK atau SD gitu aku punya banyak kelereng bagus2.. Karena lagi musim kelereng di kampung, aku jual ke anak2 cowok.. Tapi lupa dulu uangnya buat apa :D

    ReplyDelete
  5. Aku jaman kuliah juga jualan makanan, dari bude yg jualan di rumah. Ntar abis pulang, setor duit modal. Labanya aku pakai utk beli majalah, sepatu, hahahaa. Sungkan minta ortu krn anak sulung

    ReplyDelete
  6. Jaman aku kecil dulu juga bantuin bapak ibu nyetorin es lilin ke warung2. Bangun pagi bantuin kasih makan ayam2 ternak dulu, nganter2 es, baru deh berangkat sekolah ;)

    ReplyDelete
  7. Aku ga bakat kalo suruh jualan mbak klo bakatnya belanja hahaha...

    ReplyDelete
  8. Oalah itu namanya Manggleng to. Aku suka banget itu, Mbak. Baut camilan pas banget nih. Kalau di sini singkongnya diserut panjang2, Mbak. Terus dikasih bumbu pedas. Enak puol pokoke.

    ReplyDelete
  9. Wah kita sama ya mbak..jaman SD aku juga jualan kacang telur bikin sendiri sama ibu..trus SMP jual tas hasil rajutan sendiri.. SMA jualan baju-baju gitu hehehe

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungan dan komentarnya, mohon tidak mencantumkan link hidup di kolom komentar ya. Salam Blogging!

Related Post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...