Melancong ke Bukit Cinta Rawa Pening - Dunia Qtoy

18 October 2017

Melancong ke Bukit Cinta Rawa Pening

Ga perlu jauh-jauh ke jembatan sungai Seine di Perancis atau Namsan Tower di Korea Selatan kalau cuma untuk memasang gembok cinta berdua sama pasanganmu. Karena di pulau Jawa sendiri sudah ada tempat serupa.

Adalah di Bukit Cinta yang ada di desa Kebondowo, kecamatan Banyubiru kabupaten Semarang disana dua sejoli bisa memasang gembok cinta di spot khusus bertuliskan GEMBOK CINTA dengan pemandangan Rawa Pening

"Mau kemana bunda? Mau kemana ayah?" tanya si kecil yang nampaknya penasaran semenjak mobil meluncur keluar area kota Semarang. Si anak kota yang sengaja kami alihkan dulu dari kesehariannya ke sekolah dan bermain di playground di mall. Dan di usianya yang sudah melewati 5 tahun, dia tampak hapal mana jalan yang mengarah ke pusat perbelanjaan atau bukan *femonena kids jaman now 😉

Meski sehari sebelumnya hujan melanda kota Semarang, tapi sampai di Bukit Cinta ternyata cuaca sangat terik dan panas, dan saat itu cukup banyak pengunjung yang berbarengan datang dengan kami. Kamipun segera membeli karcis masuk wisata yang cukup terjangkau yaitu 7500/orang.
 


Sebelum memasuki bukit, pengunjung akan disambut dengan 2 patung ular naga. Yang pertama berwarna putih menggambarkan ular yang melingkari gunungan (bukit) dan mbok Rondho (janda) di atas perahu, dan patung kedua berukuran raksasa adalah si ular naga Baru Klinting yang diposisikan saling berhadapan antara kepala dan ekor sesuai legenda terbentuknya Rawa Pening.

Di bagian patung kepala ular naga raksasa yang biasa jadi spot selfie ternyata ada ruang pamer ikan berisi aquarium berbagai ikan yang bisa dibeli pengunjung dan wahana background 3D meski sangat sederhana. Tapi jika tertarik masuk ke wahana 3D cukup menambah 2000 rupiah saja.





Di bukit Cinta kala itu banyak keluarga kecil dan dua sejoli yang duduk-duduk asyik di sekitar lokasi. Meski ada mitos bahwa pasangan selain suami istri yang datang kemari bisa putus tampaknya hal itu cuma dianggap mitos belaka. Selain mitos tidak berlaku katanya malah beberapa pasangan tetap saja berlanjut sampai jenjang pernikahan.

Bagi kami visitor baru, Bukit Cinta adalah tempat yang cocok untuk melepaskan penat setelah seminggu bekerja di kota. Selain ada area bermain anak yang meski sayangnya beberapa sudah rusak, tapi ada pohon-pohon besar dan rindang yang memperbarui pasokan oksigen di tubuh, dan seandainya bawa tikar para pengunjung bisa menggelar tikar di sekitar area sambil menikmati bekal atau membeli di warung yang ada di sini. Pokoknya berasa banget piknik di alam luar deh. Sambil makan kita bisa menikmati pemandangan rawa pening di kejauhan.


Berani naik perahu di Rawa Pening?
Kalau bosan hanya duduk-duduk dan punya keberanian lumayan tinggi , kita bisa naik perahu yang disediakan di dermaga kecil. Dengan tarif 60ribu rupiah per orang berisi min 6 orang, penumpang akan dibawa wisata mengelilingi Rawa Pening selama 30 menit. Sayangnya adrenalin dan nyali saya sedang ciut jadi cukup memandangi perahu-perahu motor itu mengarungi rawa dan hamparan eceng gondok.




Puas sudah jeprat-jepret sambil menikmati pemandangan Rawa pening dan bukit Brawijaya yang membuat daerah ini dinamakan Bukit Cinta kami pun beranjak pulang. Tapi tak lupa mampir di kios-kios yang menjual produk khas setempat. Ada cemilan kriuk berbagai macam ikan rawa seperti ikan wader, cethol dan mujair serta udang dan kripik kulit ikan. Ada pula tape singkong yang dibungkus daun pisang dan ditata apik di depan kios, abon sapi, kembang goyang, gula kacang, manisan pala dan beraneka kerajinan dari eceng gondok. Dari semua hal menggoda itu akhirnya saya memboyong si ikan wader yang dihargai 20ribu per 1/4 kilo dan rasanya sangat enak dan gurih.

Kunjungan kali ini ke Bukit Cinta kabupaten Semarang cukup berkesan buat kami karena bisa melihat langsung Rawa Pening yang selama ini cuma saya dengar dan baca di legenda Baruklinting. Semoga suatu saat bisa berkunjung lagi dan buat semua wisatawan yang bisa pergi berlibur ke Bukit Cinta atau kemanapun, jangan lupa jaga kebersihan ya.

4 comments:

  1. Ternyata ada juga bukit cinta di Semarang ya mbak, memang objek wisata bertema cinta itu mudah didapatkan di tempat mana pun. Seperti di Gayo Lues, Aceh ini juga ada bukit Cinta. Ayo mampir ke rumah ku mbak http://www.yellsaints.com/2017/10/ada-apa-di-negeri-seribu-bukit-gayo-lues.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba. Karena manusia butuh cinta. Eaaa

      Delete
  2. Replies
    1. Banyak eceng gondoknya sih tapi tetep cantik

      Delete

Terimakasih kunjungan dan komentarnya,
Mohon maaf yang memasukkan link hidup dihapus otomatis ya.
Salam Blogging!