Rumah Bertenaga Surya Impianku - Dunia Qtoy

25 October 2017

Rumah Bertenaga Surya Impianku

Rumah yang saya tempati sekarang harus banyak disyukuri karena sudah ga kena banjir lagi. Dulu waktu baru menikah kami langsung tinggal di rumah ini, yang desain dan ketinggiannya belum pernah diubah semenjak dibangun developer.

Sampai pada suatu ketika, kuingat betul waktu itu Aito berumur 7 bulan. Suami yang sudah pamit kopdar dengan klub mobil baru saja berangkat, lalu hujan pun turun derasnya ga karuan. Ya pikirku paling hujan kalau deras begitu ga bakal lama, sebentar juga reda lah.

Tapi salah perkiraan, ternyata lewat 1 jam hujan masih juga mengguyur begitu hebatnya. Dan perlahan-lahan banjir yang tadinya cuma menggenangi bagian depan sudah mulai masuk ke lantai rumah. Bahkan semakin tinggi yang tadinya semata kaki kelamaan mencapai paha orang dewasa. Duh piye iki bojoku ra bali-bali. Lemari plastik yang ada di kamar udah glempang semua isinya dan kampul-kampul ga karuan. Mungkin inilah definisi kapal pecah yang sesungguhnya.

Akhirnya suami pun pulang saat rumah sudah banjir parah. Gitu ya mobilnya juga dibiarkan parkir di ruko yang berjarak 500meter karena jalan masuk perumahan juga ga bisa dilewati kendaraan. Kami pun dievakuasi ke rumah mertua, Aito yang belum paham situasi saat itu kupeluk erat takut dia kena air banjir yang bercampur selokan bau & kotor itu. Takutnya ada ular ikut hanyut, hiiiy.

Semenjak kejadian itu orangtua suami pun merombak rumah yang kami tempati dengan menambah 1 meter lebih ketinggiannya dari pondasi yang lawas. Alhamdulillah sekarang sudah aman ga banjir lagi apalagi jalam depan rumah juga ikut ditinggikan.

Bukan tak bersyukur

Meski sekarang sudah tambah tinggi 1 meter tapi desainnya yang ga begitu berubah membuat saya terkadang jadi berangan-angan punya rumah yang saya rancang sendiri. Waktu pembangunan rumah yang ini saya ga terlalu bisa menyumbang saran, kan ya ga enak sama mertua yang lebih punya hak karena semua dana dari beliau.

Sebenarnya sih ga neko-neko banget. Bukan memimpikan rumah besar bertingkat 3 bergaya Eropa dengan kolam renang di bagian belakang yang pernah diliat di kartun Lady Oscar dan Candy-Candy. Tapi cukuplah sebuah rumah 1 lantai yang memenuhi unsur-unsur berikut ini
  • Bukan pake listrik tapi tenaga surya
kepikiran pengen bertenaga solar (bukan solar temennya bensin lho tapi solar yang artinya cahaya matahari) engga disebabkan harga kwh listrik yang naik terus, tapi memang konsumsi listrik di bumi ini termasuk salah satu penyebab global warming. Apalagi saya termasuk orang yang boros cahaya dan males matiin lampu. Bukan takut gelap tapi lebih tepatnya ga suka gelap disebabkan minus mata yang kelewat tinggi, jadi kalau masuk ruangan remang-remang rasanya pengen ajep-ajep makin kesulitan cari barang-barang.
  • Semua ruangan bisa disinari matahari di siang hari
kalau memang ga mampu beli solar panel ya seharusnya rumah didesain dengan jendela-jendela yang lumayan gede. Kalau pagi-sore bisa dibuka sehingga cahaya matahari yang indah itu bisa masuk ke sela-sela rumah. Jadi kan vampir dan setan bisa minggat *ya kali di film horor. Maksudnya biar sirkulasi cahaya dan udara di rumah tetap terjaga dan rumah tetap sehat.

  • Ada ruang kerja, ruang keluarga, perpustakaan mini dan mushola kecil di dalamnya

selama ini saya ngetik di meja lipat kayu punya Aito, yang kadang bikin senewen kalau empunya minta duduk di atasnya tanpa liat-liat apakah laptop udah diberesin apa belum, duh nang... Belum lagi duduk di lantai yang kalau malam jadi sedingin istana es ratu kegelapan. Pernah saking seriusnya ngejar beberapa deadline dan begadang, kemudian besoknya perut kembung ga karuan. Imbasnya sekeluarga jadi kena serangan angin mamiri deh. Maap ya πŸ‘…

Makanya kalau ada rejeki pengen menata ruang keluarga yang diisi rak penuh buku dan di pojokan ada meja serta kursi empuk buat saya ngeblog dan ngetik. Ga lupa untuk menunaikan kewajiban shalat 5 waktu harus ada ruang shalat yang dindingnya diberi hiasan berbagai kaligrafi.

  • Ruang dapur dan ruang makan bersirkulasi baik
Dapur yang ada sekarang ga ada sirkulasinya sama sekali. Jadi kalau masak yang berbau aduhai pete, jengkol, iwak asin, iwak peyek ya bisa seharian itu bau ngendon di dalam rumah. Solusinya harus buka pintu lebar-lebar dan pasang kipas angin cukup lama kan boros listrik lagi tho.

Makanya pengen banget ngerombak dapur yang bisa dikasi jendela, tinggal buka tutup saat diperlukan, trus bisa naroh pot kaktus atau tanaman lain di pinggiran.

  • Taman mini untari indah
Opooo iki, kok pede men bikin nama nyaingin TMII. Yo ben, maksudku cuma pengen ada taman di bagian depan rumah yang ditanemin rumput ijo, lavender, bunga matahari, ama bunga mawar. Trus pas bosen nulis di ruang kerja kan bisa nglesot dulu rumput, bawa cemilan 3 toples njuk keturon πŸ˜†.

Ya begitulah meski sebatas angan tapi bukan mustahil kan ya mba Archabella & mba Dian Nafi ? Sopo ngerti ada rejeki trus bisa ngerombak rumah jadi sesuai keinginan.
Aamiin ya rabbal'alaminπŸ’Ÿ

8 comments:

  1. Aaamiin aamiin ya robbal alamiin.semoga ada rejeki mbak, dan terwujud impiannya yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mba maturnuwun doanya muga terkabul punya rumah impian 5 biji. Hehe

      Delete
  2. Wahh ketahuan nih sering masak masakan berbau menyengat.
    Kapan2 mbok aku dikirimi masakannya mbak..πŸ˜ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba archa doyan juga pete jengki ya. Kl pas musim ntar aq bikin banyak ya ta kirimin

      Delete
  3. Keinginan nya rata-rata sama ada taman, musola, perpus dan ruang kerja, rumahku walau minimalis udah ada semua kecuali ruang kerja, Alhamdulillah segini juga aku mah πŸ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini ada 1 ruang yg lupa ditulis. Ruang bermain yg bisa diacak2 sepuasnya mba. 😒

      Delete
  4. Mimpiku juga kuwi, rumah pake panel surya. Biar gak tergantung sama PLN. Moga2 tercapai... Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebiji ae larang mba. Ihiks. Tapi demi menolak pemadaman bergilir kudu nabung

      Delete

Terimakasih kunjungan dan komentarnya,
Mohon maaf yang memasukkan link hidup dihapus otomatis ya.
Salam Blogging!