Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Mahkluk Mitologi dalam Drama Tale of The Nine Tailed

tale of the nine tailed
Tale of the Nine Tailed
Apa jadinya jika seorang pria tampan yang dikejar-kejar selama ini ternyata seorang siluman rubah berekor sembilan? Pasti pilihannya takut atau malah lari mendekat, hehehe.

Mungkin kalau dalam dunia nyata, orang normal akan memilih lari. Karena setampan apapun yang namanya siluman ya pasti mengerikan. Tapi dalam drama Korea, si tokoh yang mengejar malah jadi jatuh cinta. Klise ya? Maybe yes. Tapi begitulah inti dari Tale of the Nine Tailed, sebuah drama yang selama tayang mampu mencapai rating stabil yaitu berkisar 5%.

Sesuai judulnya, Tale of The Nine Tailed atau Kisah Rubah Berekor Sembilan adalah drama fantasi berdasarkan cerita rakyat Korea, yaitu menceritakan mengenai gumiho.

Namun dalam drakor Tale of The Nine Tailed bukan hanya gumiho saja yang muncul berdasarkan mahluk mitologi dalam cerita rakyat. Ada pula 5 tokoh lainnya yang termasuk mahluk mitologi Korea, yaitu:

1. Ureonggaksi (pengantin siput)

pengantin siput
tokoh pengantin siput dalam Tale of Nine Tailed

Ureonggaksi atau Snail Bride atau sering juga disebut Pengantin Siput ini diperankan oleh Kim Soo-jin. Ureongi gaksi merupakan seorang tokoh cerita rakyat yang ada di Korea Selatan.

Cerita Ureonggaksi ternyata hampir sama dengan cerita rakyat yang berkembang di Indonesia yaitu kisah Keong Mas. 

Ureonggaksi

Dahulu kala, hiduplah seorang bujangan tua yang menopang ibunya yang sudah tua, tetapi terlalu miskin untuk mendapatkan seorang istri. 
Suatu hari dia sedang bekerja di sawah ketika dia berkata pada dirinya sendiri, "Dengan siapa saya akan berbagi semua beras ini?" dan dia mendengar sebuah suara menjawab, "Dengan saya, tentu saja." Bingung, dia mengulangi pertanyaannya dan suara itu kembali menjawab, "Dengan saya, tentu saja." 
Dia melihat sekeliling tetapi tidak melihat apa-apa, kecuali cangkang siput di dekat sawah, dan dia membawanya pulang dan menyimpannya jauh di dalam lemari pakaian. Sejak hari itu, ketika putra dan ibunya kembali dari bekerja di ladang, ada makan malam menunggu mereka, hidangan hangat dan lezat dari daging ayam goreng tumis dan nasi kukus segar. 
Seorang bujangan, bingung, suatu hari mengintip ke dalam setelah berpura-pura berangkat kerja, dan melihat seorang gadis, cantik seperti peri, muncul dari cangkang di dalam lemari dan menyiapkan makanan. 
Sang bujangan tidak bisa menahan kegembiraannya dan melompat masuk, menggendong gadis itu dan memintanya untuk menjadi istrinya. Gadis itu berkata bahwa ini belum waktunya dan memintanya untuk menunggu tiga hari (atau tiga bulan, atau tiga tahun). 
Namun, bujangan itu terlalu tidak sabar, dan membujuknya untuk menikahinya hari itu. Takut kehilangannya oleh orang lain, dia terus menjaganya, melarang dia meninggalkan rumah. 
Suatu hari, mempelai wanita menyiapkan makan siang untuk suaminya yang sedang bekerja di ladang, dan ibu mertuanya, yang ingin tinggal dan mengambil nasi dari panci, mengirim menantu perempuannya ke ladang. dengan makan siang. 
Dalam perjalanan ke suaminya, pengantin wanita menghadapi prosesi hakim dan bersembunyi di hutan, tetapi hakim melihat cahaya terang datang dari hutan, dan memerintahkan seorang pelayan untuk pergi dan memeriksa, menyuruhnya untuk mengambilnya jika itu adalah bunga, jika itu air, dan bawa jika itu manusia. 
Ketika pelayan menemukannya, pengantin wanita gemetar, dengan keranjang makan siang di dekat kakinya, dan pelayan menarik tangannya, tetapi dia memohon untuk membiarkannya pergi, menyerahkan cincin peraknya kepada pelayan, tetapi pada akhirnya hakim membawa dia pergi dengan tandu.
Pengantin pria pergi ke kantor hakim untuk menemukannya tetapi gagal dan meninggal karena kesedihannya, kemudian berubah menjadi burung biru. Pengantin wanita menolak untuk melayani hakim dan meninggal setelah menolak makanan, lalu ia berubah menjadi sisir bergigi rapat.

2. Bhulgasari (siluman koin)

bhulgasari
tokoh Bhulgasari dalam Tale of Nine Tailed

Bulghasari adalah makhluk mitologi kuno yang juga terdapat dalam literatur Tiongkok. meurut mitos, karakteristik Bulgasari memiliki tubuh beruang dengan bulu seperti jarum, hidung gajah, mata badak, cakar harimau, dan ekor banteng.

Namun dalam drama Tale of Nine Tailed sosok Bulghasari muncul dalam wujud manusia yang diperankan oleh Son Woo Hyun.

bhulgasari mitos
Bhulgasari dalam cerita rakyat Korea
Suatu hari pemerintah mengeluarkan perintah untuk menangkap semua biksu Budha, yang melarikan diri dari kuil mereka dan dalam pelarian. 

Salah satu biksu pergi ke rumah saudara perempuannya dan meminta perlindungan. Saudari itu menawarkan untuk menyembunyikannya di lemari dinding, tetapi ia justru menyarankan kepada suaminya untuk melaporkan saudara laki-lakinya tersebut kepada pihak berwenang dengan imbalan kekayaan.

Sang suami, yang marah dengan rencana istrinya karena ingin menjual saudara laki-lakinya sendiri, membunuhnya dan membebaskan biksu itu.

Disisi lain, Biksu yang dikunci di dalam lemari, membuat benda berbentuk binatang yang aneh dari butiran beras yang dikukus dan memberinya jarum.

Anehnya, monster itu terus memakan lebih banyak jarum dan terus tumbuh, dan ketika tidak ada yang tersisa untuk dimakan di dalam rumah, monster itu keluar dan memakan segala jenis potongan logam, tumbuh semakin besar.

Dalam upaya untuk menangkap monster ini, pemerintah mengumpulkan orang-orang untuk menembaknya dengan panah atau membunuhnya dengan pedang, tetapi semuanya cara tersebut gagal.

Akhirnya, mereka mencoba melelehkan monster itu dengan api, tetapi monster itu malah pergi ke sekitar desa. Dalam beberapa variasi cerita, monster itu dibunuh oleh seorang biksu terkemuka.

3. Jangseung (Kakek penunggu totem)

Kakek penunggu totem Jangseung
Kakek penunggu Totem Jangseung dalam Tale of Nine Tailed

Di Korea, Jangseung adalah sebuah totem kayu yang biasanya berfungsi sebagai penanda batas desa dan juga sebagai simbol penolak balak namun ada pula jangseung yang disembah sebagai dewa pelindung.

Sebenarnya budaya meletakkan Totem tidak hanya ada di Korea saja namun di berbagai tempat di dunia ini juga ada. Misalnya di Papua ada pula totem namun berbeda bentuk serta tujuannya. Namun umumnya totem adalah sebuah simbol dari leluhur.

Dalam Tale of the Nine Tailed roh kakek penunggu Jangseung diperankan oleh Woo Hyeon.

4. Euduksini

Euduksini TONT
tokoh Euduksini dalam Tale of Nine Tailed

Eoduksini diperankan oleh Shim So Young. Eoduksini adalah makhluk mitologi yang melambangkan ketakutan serta kegelapan yang ada dalam setiap makhluk. Di Tale of Nine Tailed Eoduksini muncul dikarenakan ia merasa semakin dilupakan oleh masyarakat. Cara meneror Eoduksini adalah dengan memancing targetnya ke dalam mimpi buruk dan halusinasi dari ketakutan terdalam seseorang. Meski hanya berupa halusinasi atau mimpi, bila si target tidak dapat keluar tepat waktu maka ia bisa saja mengalami kematian atau terperangkap selamanya.

5. Imoogi

Lee Tae Ri Imoogi
Lee Tae Ri sebagai Imoogi

Yang terakhir adalah makhluk mitologi yang menjadi tokoh antagonis dalam Tale of Nine Tailed, yaitu Imoogi. Diperankan oleh Lee Tae Ri, Imoogi ini bisa disebut sebagai calon naga. Jadi bentuk Imoogi adalah berupa ular yang sedang menyempurnakan diri untuk menjadi naga.

Bila dalam drama Tale of Nine Tailed Imoogi digambarkan sebagai tokoh yang jahat, sebaliknya dalam cerita rakyat Korea, Imoogi tidaklah jahat namun baik hati. Bahkan penampakan mereka dikaitkan dengan keberuntungan.

Namun ada pula cerita yang menyatakan Imoogi bisa saja baik atau dapat juga bersifat jahat. Terlepas dari sifatnya, Imoogi harus memiliki sumber kekuatan (Yeouiju) untuk dapat mencapai kesempurnaan.

Imoogi
penggambaran Imoogi

Nah, itulah dia beberapa mahkluk mitologi yang muncul dalam drama Korea Tale of the Nine Tailed. Semoga dapat menambah wawasan kita semua.

1 comment for "Mahkluk Mitologi dalam Drama Tale of The Nine Tailed"

  1. Aku belum nonton drama Korea ini, Mbak. Lagi asik on going nonton drama Korea True Beauty dan Mr. Queen yang lucu dan bikin ketawa.

    ReplyDelete

Berlangganan via Email