Manjakan Diri Dengan Perawatan dari Sanasya Salon dan Spa Muslimah Semarang

Sanasya Salon dan Spa Java Mall Semarang
Perempuan itu dari lahir aslinya sudah cantik, saya orang yang percaya itu. Tapi....(loh kok ada tapinya?), kalau ga dirawat kecantikan itu lama-lama bisa tertutupi banyak hal. Setuju ga sama pernyataan ini?

Saya ingat betul, jaman kecil dulu punya bakul bubur langganan. Penjualnya mba-mba masi muda *kalo uda tua yo mbah-mbah 😄, seminggu 2x, di siang menjelang sore antara jam 3 atau jam 4 gitu dia pasti lewat depan rumah. Si mba bakul bubur ini menjajakan dagangannya pakai sepeda bukan digendong atau disunggi.

Pas awal berjualan si mba penjual bubur masih kelihatan cantik, meski ga dandan menor alias bedakan dan lipstikan tipis-tipis, bisa kelihatan kalau kulitnya yang berwarna kuning langsat masih segar dan baik-baik saja tanpa flek.

Trus seiring berjalannya waktu, mba penjual bubur langganan kami sudah kelihatan beda warna kulitnya. Cuma beda 2 bulanan, tampak warna kulit yang menghitam karena terpapar sinar matahari meski dia sudah pakai caping saat 'ngider'dan muncul flek-flek di kulit wajahnya.

Sementara itu kasus kebalikannya bisa kita lihat di kehidupan artis pendatang baru. Sudah jamak kan kita lihat di televisi, pas awal muncul si artis masih biasa aja, lama-kelamaan dia jadi tambah mulus dan tambah kinclong.

Nah persamaan dari kedua contoh di atas apa hayo? Yak betul, ini soal perawatan diri. Bukannya inner beauty itu ga penting tapi semua orang pun pasti suka melihat orang lain yang tampak rapi, cerah, dan segar karena pandai merawat dirinya dari dalam dan luar.

Perawatan di Salon

Buat perempuan, perawatan diri itu penting. Jaman gadis dulu saya orang yang jarang masuk salon, bukan karena merasa sudah cantik tapi karena ga punya duit, hahaha. Nah giliran sudah bekerja dan sekarang sudah berkeluarga, dana sih bisa disiapkan, tapi saya ga pernah nemu salon yang sreg dan terasa nyaman untuk perawatan. Jadi ya perawatan seadanya aja di rumah, sesekali luluran ala kadarnya yang tentunya ga bisa menjangkau seluruh area tubuh yang diinginkan. Terutama punggung, yang semenjak melahirkan jadi mudah gatal dan berjerawat, padahal dulu engga loh. Mungkin karena hormon juga kali ya. Dalam hati sering banget pengen bisa ke salon buat massage punggung biar daki yang lama mengendap bisa rontok, kali aja lemak di badan bisa ikutan rontok gitu, wkwkwk absurd banget ya. Tapi setidaknya punggung jadi bisa lebih bersih lah.

Pucuk dicinta ulam tiba, pas curhat sama teman-teman blogger Semarang saya diinfo salon yang rekomended dan pernah mereka sambangi. Namanya Sanasya Salon, dan lokasinya ada di Java Mall. Langsung dong minta ijin suami, dan yes, suami menginjinkan.

Sanasya Salon Muslimah

Setelah minta tolong ke mama mertua untuk nitip Aito saya hubungi CS Sanasya buat janjian treatment, yang akhirnya sepakat di hari Kamis jam 1 siang. Pas saya sampai sana, salon terlihat biasa aja dari luar alias ga rame, tapi ternyata di balik pintu, masih ada beberapa customer yang sedang melakukan perawatan. Wah banyak yang cocok brati nih di Sanasya. Pasti pelayanannya ciamik nih.
  • Totok Wajah
Setelah giliran saya tiba, saya dipersilahkan ke ruang terapi dengan bed bersekat tirai warna ungu. Kebetulan hari itu yang menangani saya mba Lastri yang tinggalnya di Mranggen. Setelah ganti baju dengan kemben dari Sanasya, saya diminta merebahkan diri di kasur untuk memulai treatment. Sambil ngobrol, mba Lastri mulai membersihkan wajah saya sebelum melakukan rangkaian totok wajah.

Totok wajah ini saya ambil karena penasaran, dari testimoni teman-teman yang sudah coba, setelah totok wajah mereka jadi lebih segar dan terpancar auranya. Ah masa sih sampe segitunya....

Mba Lastri pun mulai memijat dan melakukan penekanan di titik-titik tertentu sekitar pelipis, pipi, dagu, dan mata. Sesekali mba Lastri bertanya apakah pijatannya terlalu kencang. Tapi buat saya sih pas. Setelah selesai dipijat dan ditepuk-tepuk, rangkaian terakhir totok wajah adalah di masker berupa gel yang rasanya dingin segar di kulit. Kemudian sambil menunggu masker kering, saya diminta memiringkan tubuh dan kepala ke kiri untuk memulai treatment ear candle. *Masker nantinya dikelupas setelah ear candle.
  • Ear Candle
Awalnya agak serem sih sama ear candle yang ditaruh di lubang telinga. Takut kalau nanti kuping jadi sakit atau kepanasan pas lilinnya dibakar. Tapi mba Lastri meyakinkan kalau ear candle ini aman. Jadi ya saya manut aja, kan terapisnya pasti lebih pengalaman ya, hehe.

Selesai kuping sebelah kiri lanjut ke sebelah kanan. Dan bener, ga ada rasa sakit atau gimana-gimana. Justru kuping jadi lebih plong. Kayaknya kotoran telinga yang tadinya suka bikin gatel dan mengganggu pendengaran udah keangkat pas di-ear candle, jadi sekarang kalo diajak ngomong orang saya ga salah denger lagi nih, hihihi.
  • Back Massage/ Pijat dan Scrub Punggung
Akhirnya 2 perawatan awal selesai dan terakhir waktunya back massage. Nah ini dia yang ditunggu-tunggu. Saya pun diminta tengkurap, dan mba Lastri mulai memijat dengan minyak zaitun. Oiya, area yang dipijat di back massage ga cuma punggung lho, tapi juga pundak, tangan dan sampai ke pinggang, wah ini rasanya nikmat ahoy deh. Yah maklum kan udah ratusan purnama saya ga pernah perawatan macem gini hihihi. Setelah selesai dipijat, barulah dioleskan krim scrub, yang sayangnya saya udah ga nanya-nanya lagi dari apa, saking menikmatinya gitu loh. Ternyata setelah dioles lulur ke punggung dan tangan, saya ditinggal mba Lastri jalan-jalan sampai scrub kering. Kayaknya sih sekitar 15 menitan scrub mengering. Setelah scrub 'dirontokkan' dan dilap handuk basah, punggung dioles lagi pake masker, tapi beda dengan masker wajah tadi. Saya pun nunggu lagi 15 menit supaya masker mengering. Dan setelah masker kering, kulit punggung dan tangan kembali dilap handuk hangat.

Selesai deh perawatan hari itu di Sanasya. Waktunya berpakaian lagi.

Sebelum keluar dari Sanasya saya sempat berkaca di cermin ruang salon. Sebelum treatment kan saya masih pake makeup tapi wajah agak kuyu, tapi setelah totok wajah meski bedak sudah hilang tersapu pijatan dan masker tapi wajah malah terlihat makin segar dan cerah. Wah mantap nih langsung terasa perbedaan sebelum dan sesudah totok. Tapi sayang ga sempet foto ya, batre handphone sudah lowbat parah, takutnya ntar kalo buat foto muka artis , saya jadi gabisa pesen ojol buat pulang, hehe.

Sanasya Boutique Store


Sanasya selain salon khusus wanita yang privat dan nyaman juga merupakan butik pakaian dan perlengkapan muslimah. Jadi ke Sanasya kalau pas ga pengen perawatan juga gapapa, karena bisa belanja juga. Ada pilihan atasan lengan panjang atau gamis, aneka model hijab, mukena dan perlengkapan shalat, dan tentunya pernak pernik seperti pin dan bros. Pilihan tepat deh buat yang mau nambah koleksi atau pas cari kebutuhan fashion menyambut ramadhan.

Diskon Member Sanasya Salon

 

Buat yang mau perawatan di Sanasya dan pengen lebih hemat karena mau jadwalin treatment tiap bulan misalnya, ada loh caranya supaya lebih hemat. Yaitu dengan menjadi member yang bisa mendapatkan diskon sebesar 5-10% tergantung perawatan apa yang kita ambil. Asyiknya lagi di hari ulang tahun, si member akan didiskon 50% dari harga perawatan yang tercantum. Nah mantap banget kan fungsi membernya. Pas ultah bisa ndekem deh di Sanasya puas-puasin perawatan dari ujung kepala sampai ujung kaki. Hehehe.

Sanasya Salon dan Spa serta Boutique Store buka tiap hari ya girls, lokasinya ada di Java Mall lantai 2 (dekat gerai Es Teler 77). Jam bukanya dari jam 10 pagi sampai 21.30. Tapi menerima janjian perawatan hanya sampai jam 8 malam ya. Kalau datang jam 9 ya kan udah mau tutup masak mo facial ntar kasian terapisnya dong say.

Demikian info kali ini.
Semoga bermanfaat ya 😉

4 Responses to "Manjakan Diri Dengan Perawatan dari Sanasya Salon dan Spa Muslimah Semarang"

  1. Aku juga rasanya pengen balik lagi ke sini deh, udah kangen perawatan 😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengen nyoba facialnya mba, tapi sakit ga ya

      Delete
  2. Enak banget perawatan di Sanasya, bikin relax...makanya akupengen kesana lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemaren ibu di sebelahku treatmen ampe ketiduran saking enaknya

      Delete

Terimakasih kunjungan dan komentarnya,
Mohon maaf yang memasukkan link hidup dihapus otomatis ya.
Salam Blogging!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Artikel Menarik Lainnya