Temulawak Untuk Kesehatan Masyarakat Dulu, Kini dan Nanti

Jangan bilang orang zaman dahulu itu primitif. Saya termasuk yang tidak setuju tentang hal ini. Buktinya di masa lalu ada banyak peninggalan sejarah yang masih saja sulit dipahami oleh orang di zaman sekarang, yang ngakunya sudah lebih canggih.

Contohnya Piramida di Mesir, Stonehenge di Inggris, Colloseum Roma di Itali dan Candi Borobudur di Indonesia. Itulah salah satu bukti bahwa 'zaman old' pun manusia sudah dibekali akal sehingga mampu menguasai teknologi yang rumit dan bernilai seni tinggi.
Borobudur (image by Pixabay)
Selain soal bangunan bersejarah yang masih membuat kita berdecak kagum, ada pula kebiasaan orang-orang kuno khususnya masyarakat Indonesia yang diterapkan hingga kini. Apakah kalian tahu kebiasaan apakah itu?

Minum jamu, itulah kebiasaan yang banyak dilakukan masyarakat di masa lampau dan diwariskan turun temurun kepada anak cucu. Termasuk juga kepada nenek dan ibu saya.

Semenjak kecil saya terbiasa dibuatkan jamu tradisional, dari yang rasanya manis, sedikit asam, hingga ke jamu yang pahitnya naudzubillah 😄. Sebut saja jahe, beras kencur, kunyit asam, brotowali, temulawak dan bahkan temu ireng, wah pokoknya udah khatam semua jamu-jamu itu.

Di masa datang bulan misalnya, ibu akan teratur merebus kunyit dan jahe untuk meredakan rasa tidak nyaman di perut dan menjaga agar bau keringat yang keluar tidak terlalu menyengat. Saya juga pernah dicekoki temu ireng saat napsu makan kurang baik. Ajaibnya baru minum 1 gelas kecil saja esoknya napsu makan langsung membaik, malahan jadi berlebihan hingga kini, hahaha.

Nah soal jamu atau minuman berbahan dasar herbal, jika ada yang berpikir ini adalah minuman yang ketinggalan zaman, coba tengok kebiasaan Presiden Joko Widodo. Beliau mengaku rutin minum jamu temulawak dicampur jahe setiap pagi selama 17 tahun lebih untuk menjaga kesehatannya lho. Beberapa hotel bintang 4 dan bintang 5 di kota besar juga banyak yang menyajikan jamu sebagai welcome drink kepada para tamu yang datang.
bermacam varian minuman berbahan dasar herbal (dokpri)

Menilik Manfaat Temulawak

Temulawak adalah tumbuhan obat yang masuk dalam golongan temu-temuan. Beda daerah biasanya beda menyebut tanaman yang satu ini, antara lain Curcuma, Curcuma de Java, Curcuma Javanais, Cúrcuma Javanesa, Curcuma xanthorrhiza, Curcumae Xanthorrhizae Rhizoma, Java Turmeric, Safran des Indes, Témoé-lawacq, Témoé-lawaq, Temu Lawak, Temu Lawas, dan Tewon Lawa.

Temulawak dapat tumbuh di banyak macam jenis tanah, dari yang tanah berpasir, tanah berkapur maupun tanah berliat. Tapi tentu temulawak akan maksimal jika ditanam di tanah yang gembur dan bernutrisi tinggi serta mulai ditanam saat musim hujan.

Sebagai tanaman obat, temulawak memiliki beberapa khasiat dan manfaat, diantaranya:

  • melindungi hati

Temulawak dipercaya mampu melindungi fungsi dan kerja hati di dalam tubuh manusia. Bahkan bisa menyembuhkan hepatitis hati yang bukan disebabkan oleh virus.

  • mengobati masuk angin

Jika tidak terbiasa kerokan, maka obatilah masuk angin dengan temulawak, yang akan membantu menghilangkan rasa mual di perut dan mulut yang pahit akibat masuk angin.

  • menyembuhkan gangguan pencernaan

Penderita maag jangan buru-buru minum obat racikan berbahan kimia. Tapi gunakan dulu temulawak untuk menetralkan asam lambung di saluran pencernaan.

  • menurunkan kadar kolesterol dan radang sendi

Senyawa aktif dalam temulawak seperti turmerol, karbinol dan kurkumin serta senyawa lainnya mampu meningkatkan sekresi empedu sehingga kerja hati lebih ringan. Alhasil, kolesterol dan radang sendi pada tubuh juga akan ikut berkurang.

  • sumber karbohidrat

Bukan hanya nasi atau ketela yang dianggap memiliki sumber karbohidrat tinggi. Temulawak juga bisa diambil patinya untuk diolah menjadi bubur makanan bagi bayi dan balita, dan juga orang yang memiliki masalah pencernaan.

Cara Konsumsi Temulawak Untuk Menjaga Kesehatan Hati

temulawak (image by Pixabay)
Untuk menjaga kesehatan tubuh terutama fungsi hati, Ibu saya mengajarkan saya untuk meminum rebusan temulawak, terutama jika cuaca sedang kurang bersahabat atau kondisi badan sedang drop dan mudah lelah.

Biasanya ibu akan memotong-motong temulawak, kemudian dijemur dan setelah kering temulawak bisa disimpan dalam toples bersih. Saat akan dibutuhkan, temulawak kering lalu direbus. Supaya tidak pahit bisa diberi gula pasir atau gula aren.

Temulawak yang benar-benar kering bisa cukup lama bertahan di dalam toples. Tapi cara ini pasti sulit kalau sedang musim hujan ya. Rasanya tidak praktis apalagi untuk orang yang sibuk dan sering lupa mematikan kompor saat merebus temulawak, salah-salah malah bisa bahaya.

Sari Temulawak Herbadrink


Jangan khawatir kalau tidak sanggup merebus temulawak dengan cara tradisional. Karena sekarang kita bisa konsumsi sari temulawak dengan mudah. Herbadrink Sari Temulawak adalah salah satu produk dari Herbadrink yang bisa dibeli di minimarket atau supermarket terdekat dengan harga yang terjangkau.

Herbadrink Sari Jahe, Sari Temulawak, dan Lidah Buaya diproduksi tanpa bahan pengawet, seperti juga varian lain Herbadrink yaitu Cryhsantemum, Kunyit Asam dan Beras Kencur.

Setiap produk Herbadrink dikemas secara praktis dan higienis, bersih dan tanpa endapan karena diproduksi dengan teknologi tinggi. Tinggal sobek atau gunting sachetnya, tuangkan ke gelas, kemudian seduh dengan air hangat. 

Bisa juga menuangkan isi kemasan Herbadrink ke air mineral seperti yang saya lakukan saat menemani anak dan suami berjalan-jalan di pusat perbelanjaan. Karena tanpa endapan, herbadrink sari temulawak yang saya konsumsi mudah tercampur air dan tanpa endapan sama sekali. Bahkan mudah larut meski menggunakan air dingin.

Jadi, temulawak masih sangat relevan kan untuk kesehatan masyarakat zaman dulu, kini dan nanti?

Sumber pendukung:
- https://www.cnnindonesia.com/nasional/20150525130047-20-55493/rahasia-bugar-jokowi-minum-jamu-temulawak-tiap-pagi
- https://www.alodokter.com/menilik-manfaat-temulawak

29 Responses to "Temulawak Untuk Kesehatan Masyarakat Dulu, Kini dan Nanti"

  1. temulawak memang sangat bermanfaat ya mba..sejak dulu jadi andalan. Enak sekarang ada yang praktis begini

    ReplyDelete
  2. Aku paling g bisa minum jamu mba..pdhl banyak banget manfaatnya ya.. Nah, dgn adanya minuman herbal yg siap minum begini mungkin bisa belajar minum jamu hehe..

    ReplyDelete
  3. Temulawaaak, sahabatku banget nih waktu dulu kena hepatitis. Praktis ya herbadrink, dan yg penting alamii

    ReplyDelete
  4. Stokmu banyak banget mba herbadrinknya, wkwkwk sini lempar aku satu aku mau juga dong jaga kesehatan dengan temulawak

    ReplyDelete
  5. AKu juga suka nih herbadrnk temulawak, enak pisan, seger, apalagi bisa menjaga kesehatan hati, dan menambah nafsu makan

    ReplyDelete
  6. Aku masih penasaran nich bedanya temulawak sama kunyit. Warnanya sama-sama kuning ya, Mbak, mungkin bentuknya ya yang beda? soalnya belum pernah merasakan langsung aroma temulawak asli. Kalau Sari temulawak dari Herbadrink udah kucoba minum dong sebelum tidur, rasanya enak,

    ReplyDelete
  7. Minum jamu itu seperti terapi ya, mba.
    Apalagi kalau teratur dikonsumsi, hasilnya lebih optimal.

    Baidewei, mba pencinta herbadrink nih. Stoknya ajib banget!

    ReplyDelete
  8. Kalau jaman dulu dibilang primitif masa bisa bikin bangunan2 yang jadi keajaiban dunia ya. Kalau dulu jamu identik dnegan pahit skr sih gak ya, apalagi temulawah dari herbadrink ini

    ReplyDelete
  9. Benar banget Mbak, zaman dulu jamu itu kayak minuman sehari-hari lah ya. Sekarang beruntung ada dari temulawak enggak usah ngupas dan Marut lagi:)

    ReplyDelete
  10. Setuju mbak. Justru nenek moyang kita itu keren banget, peninggalan sejarah mereka luar biasa. Urusan pengobatan juga nggak lekang zaman, misalnya yang herbal begini. Cuma sekarang lebih disempurnakan dg teknologi, jadi higienis dan praktis kaya hebadrink ini :)

    ReplyDelete
  11. Membaca artikel-artikel tentang herbadrink, bunda semakin menyayangi pot-pot tanaman bunda di rumah, apalagi pot-pot tanaman lidah buaya, yang pastinya sudah waktunya bunda biakkan.

    ReplyDelete
  12. Setauku temulawak biasanya dipakai untuk menambah nafsu makan. Biasanya mamaku ngasih biar aku nafsu makan :). Herbadrink nih pilihan yang tepat

    ReplyDelete
  13. Dari dulu jamu memang dipercaya untuk kesehatan. Kini jamu jadi lebih menarik dg Herbadrink

    ReplyDelete
  14. Aku suka yang jahe, minumnya pakai es batu seger banget di badan

    ReplyDelete
  15. Manfaatnya banyak ya, dan asiknya itu bisa dinikmati dengan air panas atau air dingin. Bisa menyesuaikan cuaca kalo ingin menyajikan minuman temulawak

    ReplyDelete
  16. Minuman menyegarkan ini, apalagi untuk tubuh yg kurang fit. Ternyata temulawak tuh banyak banget manfaatx yah

    ReplyDelete
  17. iya, katanya temulawak bagus untuk kesehatan lever ya mbak :)

    ReplyDelete
  18. Ribet kalau bikin sendiri ya.
    Syukur sekarang sudah hadir herbadrink.
    Instan nan sehat.
    Udah praktis. Nikmat pulak

    ReplyDelete
  19. Kalau saya sebetulnya gak begitu suka minum jamu. Paling hanya beberapa aja kayak sari jahe gitu saya suka

    ReplyDelete
  20. Jadi bisa buat mengatasi masuk angin segala ya jamu temulawak? Soalnya penyakit saya tuh si masuk angin. Badan jadi nggak enak banget kalo udah kena masuk angin.

    ReplyDelete
  21. kalo aku belum pernah nyoba yang temulawak mba, klo jahe sudah dan segerrrrr banget.. tapi mau coba ahh yang temulawak apalagi suami seing masuk angin..

    ReplyDelete
  22. Sekarang gak perlu susah-susah bikin sendiri yaa sari temulawak-nya karena sudah ada yang praktis dari herbadrink ��

    ReplyDelete
  23. Iya niih...kalau sudah masuk angin, kelimpungan cari obat.
    Padahal mah...ada yang simple yaa...mba.
    Dan Herbadrink ini bukan obat, pasti lebih sehat dan baik untuk tubuh.

    ReplyDelete
  24. Semua manfaat temulawak udah ada semua ya mba di minuman herbal yang siap seduh ini. Aku sering menghidangkannya untuk suamiku demi menjaga kesehatan.

    ReplyDelete
  25. Kalau ingat orang tua jaman dulu yang telaten banget bikin minuman alami jadi malu diri aja kalau sekarang sudah ada yang praktis kayak herbadrink tapi tetep males minum minuman kesehatan ya mbak. Huhuhu

    ReplyDelete
  26. Pengen minum temulawak,ternyata banyak khasiatnya yah apalagi gak repot sudah bisa minum dalam kemasan

    ReplyDelete
  27. Emang ya Mbak, warisan leluhur tuh banyak manfaatnya juga. Kayaknya sampai di masa depan jamu tetep laku, deh, meski bentuknya mungkin beda.
    Btw Herbadrink emang enakkk ��

    ReplyDelete
  28. Aku suka yang Lidah Buaya, diminum dalam keadaan dingin tambah es batu dikit jadi tambah segerrr heheh

    ReplyDelete
  29. Jadi inget papaku dulu konsumsi temulawak diparuutin. Skrg ada yanh praktis lbh enak yaa...

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungan dan komentarnya,
Mohon maaf yang memasukkan link hidup dihapus otomatis ya.
Salam Blogging!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel