Resolusi 2020: Target Turun Berat Badan 10 Kg dan Pola Makan Kurangi Gula

Ini sudah tahun ke-5 semenjak Aito, anak saya lulus ASI. Sejak itu pula, pola makan yang saya lakoni benar-benar ngawur.

3 tahun lalu, angka timbangan paling mentok 62 kilogram. Tapi sekarang bahkan sudah menyentuh 75 kilogram. Padahal tinggi badan saya cuma 155 cm. Ya Tuhan saya sungguh obesitas 😭.

2011 berat badan 55 kg, 2019 berat badan 75 kg

Bukan ga pernah usaha sama sekali lho buat nurunin berat badan. Beberapa kali saya coba diet dan olahraga tapi semua nihil, huwahaha. Ya emang salah sih, lha wong dietnya aja angot-angotan. 3 hari diet, besoknya balas dendam semua dimakan. Kalau kaya gitu sampai tahun baru chipmunk juga ga bakal kesampaian punya berat badan ideal.

Tapi semenjak 16 November lalu saya punya komitmen sederhana demi membuang kelebihan berat badan ini. Dibilang sederhana karena kalau dulu agak muluk-muluk cara dietnya, nah kali ini pengen memulai dari yang so simpel.

1. Tidak minum minuman kekinian (mengurangi konsumsi gula)

Sounds silly, tapi buat saya ini berat banget. Sebelum 16 November, hampir setiap hari saya beli minuman kekinian. Contohnya itu loh, sejenis boba drink, matcha milk tea, atau bahkan capuccino cincau. Apalagi tiap hari selalu bermunculan merk baru. Godaannya terlalu besar tuk say no.

Dalam segelas minuman kekinian, terkandung banyak gula dan kalori. Jadi sudah pasti itulah salah satu penyebab saya susah turun berat badan.

Resolusi 2020, saya komitmen keras ga beli minuman mengandung banyak gula seperti itu. Atau kalaupun kepentok ya 1 gelas aja dalam sebulan/ 2 minggu. Gantinya supaya ga laper mata dan mulut gatel 😁, sekarang kemana-mana kudu bawa minum sendiri. Isinya ya air putih yang nol kalori.


2. Clean Eat
Bersamaan dengan mengatur secara ketat minuman tinggi kandungan gula, saya berusaha lebih banyak makan makanan beneran. Eh apakah kemaren saya makan makanan abal-abal? Ya ngga lah. Tapi dulu saya cukup sering konsumsi makanan olahan seperti kornet dan sosis.

Sekarang, terinspirasi dari Dewi Hughes yang berhasil langsing dengan metode clean eat, saya memilih nyetok bahan makanan segar di kulkas, termasuk lebih banyak sayur dan buah-buahan. Eh ya ga cuma distok doang dong, tapi dimasak sendiri juga. Order makanan via ojek onlinenya kalo kepepet aja, hihi.

Saat harus bekerja pun, saya mengalihkan kebiasaan nyemil keripik kemasan atau mie instan mentah yang diremas ((habis enaaak)) ke buah-buahan seperti anggur, semangka dan apel Washington yang kaya serat dan vitamin. 

3. Membatasi karbohidrat sederhana
Ga mungkin kalau sama sekali menghilangkan karbohidrat sebagai asupan tubuh, karena pasti badan terasa lemas. Yang benar ya membatasi, terutama untuk makan malam.

Dulu saya cukup sering makan di atas jam 9 malam, dan itu porsi full, banyak nasi, minim protein apalagi serat dari sayur.

Sejak November, saya batasi jam 8 adalah jam terakhir makan berat dengan sedikit nasi putih. Sesekali juga, di rumah saya masak beras putih mix beras merah dengan porsi 3:1. Ga bisa kalau totalitas ganti beras merah karena nasi beras merah kurang berasa dan cepat bikin bosan.
πŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺ

Ya udah gitu aja dulu cara sederhana yang sudah diterapkan di akhir tahun 2019 dan harus diteruskan di tahun 2020 supaya tercapai target turun berat badan 10kg. Banyak ya targetnya? Ya memang teman-temanπŸ˜”. Semoga kalau meleset pun setidaknya berkurang setengahnya lah.

Oiya, soal olahraga, jujur saya lumayan males. Tapi sekarang sedang nabung buat beli sepeda statis dan udah dapat tabungan setengah harga sepeda statis incaran. Doakan ya beberapa bulan lagi terkumpul supaya lebih maksimal lagi usaha hidup sehatnya.

Ganbatte Kudasai!

0 Response to "Resolusi 2020: Target Turun Berat Badan 10 Kg dan Pola Makan Kurangi Gula"

Post a Comment

Terimakasih kunjungan dan komentarnya,
Mohon maaf yang memasukkan link hidup dihapus otomatis ya.
Salam Blogging!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel