Qtoy dibaca kitoy ^_^

DuniaqtoyBlog

06 November 2016

Merasakan Sensasi Dingin Menusuk Tulang di Telaga Sarangan

Punya suami berjiwa supir itu asyeeek. Serius loh, suami saya kalau dalam setahun ga pernah nyetir luar kota bisa kumat uring-uringan ga jelasnya. Wkwkwk kenapa ga jadi supir travel aja pak. Ups, jangan dink, ntar jarang di rumah gantian aku yang mewek :P

Sebenernya sih udah lama mas bojo cuap-cuap pengen ke wisata alam yang bukan di Jawa Tengah. Tapi istrinya ini agak sok ga perduli, kirain becanda doang, eh ternyata noooooo. He's seriously want it badly. Sebagai istri yang baik ya okelah bos!

Jadilah kami sekeluarga pergi ke telaga Sarangan yang letaknya di kabupaten Magetan, Jawa Timur, dengan rute lewat kota Solo. Jalur masuk ke telaga Sarangan butuh kondisi mobil yang prima karena berkelok-kelok dengan tanjakan-turunan yang cukup panjang. Sebaiknya cek dan optimasi kendaraan sebelum berangkat ke sana.

On Location


Telaga Sarangan berada di ketinggian 1200 meter di atas permukaan laut dan terletak di lereng Gunung Lawu. Dengan suhu udara sekitar 15-20 derajat Celcius, Telaga Sarangan berudara sangat dingin. Apalagi sewaktu-waktu bisa turun kabut. Seperti kemarin saat kami di sana, padahal masih jam 3 sore dan cuaca juga terang. Tapi tiba-tiba kabut putih perlahan bergerak menyelimuti telaga. Mistis banget buk!
 

Saya tergolong makhluk hidup yang terlalu banyak menghabiskan waktu di dataran rendah. Seperti Semarang yang notabene panas, berdebu, dan super sumuk membuat saya gak punya pakaian khusus musim dingin atau cuaca dingin ekstrem macam turtleneck top atau knit sweater. Lah, wong seumur-umur butuh jaket super tebal ya pas hamil muda (karena hormon bikin saya kedinginan dan tidur harus pake jaket sampai usia janin 4-5 bulan), selain itu ya semua pakaian harus berbahan katun yang menyerap keringat dan nyaman dipakai. Akibatnya meski sudah pakai baju paling tebal dilapisi jaket, berkaos kaki dan bersarung tangan, angin dingin berhasil membuat keok lapisan-lapisan lemak di tubuh saya. 

Where to sleep

Untuk urusan penginapan, kami memilih hotel persis di depan telaga, namanya hotel Merah 1. Ini berdasarkan rekomendasi teman dan pemilik warung tempat kami makan siang sebelum sampai ke lokasi. Karena kami datang bukan di musim liburan jadi bebas memilih kamar. Bertarif 350rb dengan fasilitas air panas dan dapat teh tiap pagi dan sore. Kasurnya ada dua, tiap kasur ada 2 bantal, berarti kalau sekamar bisa diisi berempat masing-masing orang bisa urunan 87500 per malam. Cukup terjangkau lah ya buat mahasiswa yang pengen mbolang sama teman-teman.

What to Do


Untuk mengitari telaga bisa dengan 3 cara, jalan kaki sendiri atau naik kuda atau naik speedboat. Setelah mikir-mikir kalau speedboat bisa basah dan makin membeku saya minta naik kuda aja, tentunya bersama Aito.

Tarif naik kuda atau naik boat 60ribu sekali putar, atau 150ribu untuk 3 kali putar. Ini adalah win-win solution sekaligus mencoba pengalaman baru bagi saya yang belum pernah menunggang kuda. Karena kalau muter sendiri total jarak yang ditempuh adalah 3 kilometer, kayaknya gempor deh.

Dengan bayangan naik kuda itu gampang ternyata salah. Hasyem, brarti diapusi film. Nyatanya, begitu kaki naik ke sadel dan pantat mendarat di pelana, saya langsung gemeteran. Ternyata lebih ngeri dari naik pohon jambu jaman kecil. Bapak pawang kudanya seolah bisa baca pikiran saya, 'bu, sante aja jangan kaku ya, ikutin aja kudanya bergerak'.

Apalagi pas kuda mulai jalan, gleyot-gleyot gimana gitu. Terus terang agak parno kalo ini kuda tiba-tiba menggila dan lari gimana? Tapi alhamdulillah sampai selesai muterin telaga kita berdua baik-baik aja. Yes, we did it!

Pasar Pagi di Sarangan
Jika menginap, jangan lupa sempatkan jalan-jalan di pagi hari, ada pasar yang menjual buah-buahan dan sayuran segar yang pasti bikin ngiler. Saya sih pengen banget beli pete bergelantungan, tapi karena ga bisa dimasak dalam waktu dekat karena ga langsung pulang dari Sarangan ini, alhasil cuma bisa menelan ludah deh T_T.

What to Eat

Bumbunya belum dituang uda dipoto, wkwk (dok pribadi) 

Yang paling terkenal dan paling gampang ditemukan ya sate kelinci, rasanya mirip daging ayam tapi buat saya lebih enak dan lebih lembut daging kelinci. Nyikmat banget disantap pake ketupat dan saos kacang yang pedes gurih.

Masakan lain tentu aja nasi rawon, namanya juga main di jawa timur, kalo ga makan nasi rawon ga afdhol, karena sampai di Semarang nemu rawon yang legit kaya gitu pasti sulit.

Soal cemilan, di sekitar telaga banyak pedagang asongan yang menawarkan jagung godog, brem, bakso kuah, juga ada buah strawberry.

Souvenirs 


Buah tangan sih pada umumnya sama aja di tempat wisata manapun cuma beda tulisannya. Beberapa kios menjual gantungan kunci dan pernak-pernik kecil, pakaian, dan aksesoris rajut yang bertuliskan Telaga Sarangan.

Kesan

Meski hanya 1 hari 1 malam kami di Telaga Sarangan, tapi saya merasa jatuh cinta dengan alamnya, terutama pemandangan gunung Lawu. Memandangnya bikin saya keingetan gambar Macchu Pichu, mungkin malah bagusan gunung Lawu ya apalagi di negeri sendiri.

Masyarakatnya juga ramah dan tidak begitu memaksa wisatawan untuk membeli dagangan, ya meski ada 1-2 yang ditolak tapi tetep usaha, ga salah juga kan. Yang penting kita tetep senyum sopan sembari bilang engga.

Saat kami datang ada beberapa jalan sekitar telaga yang sedang diperbaiki tapi selain itu lokasi nampak bersih, malah ada spanduk bertuliskan 'percuma ganteng/cantik kalau masih buang sampah sembarangan', good job!

Pesan buat yang pengen ke telaga Sarangan

Untuk yang mau menjelajah Telaga Sarangan lebih baik hindari musim hujan, karena jalan bisa sangat licin. Tapi kami juga datang di bulan yang curah hujannya tinggi, jadi kalau bisanya pas itu ya gpp, berangkatlah saat hari terang dan pastikan kendaraan prima. Berhentilah di warung kalau hujan terlalu deras sambil mengamati alam sekitar, karena sepanjang rute masuk juga sangat indah.

Kalau tidak tahan dingin gunakan pakaian yang berbahan wol, bisa baju biasa lalu dilapisi sweater/ winter jacket. Jangan heran dengan penduduk sekitar yang kelihatannya cuek berkaos aja. Mereka sudah terbiasa, tapi bagi penduduk dataran rendah ada baiknya antisipasi ketimbang masuk angin lalu mengacaukan liburan.

Soal makanan ga usah bingung, asal bawa uang di sana banyak warung yang buka. Pilih warung yang mencantumkan harga, atau bertanyalah dulu sebelum membeli. Dan belilah sebelum jam 8 malam karena kalau ga musim liburan akan sulit menemukan warung makan yang masih stand by lewat jam segitu. 

Siapa yang pernah ke telaga Sarangan ayo berbagi ceritamu di kolom komentar ya.

33 komentar:

  1. Aku juga sukaa wisata alam, bosen dengan pemandangan kota ya mbaa.

    BalasHapus
  2. Ya Allah kayanya terwkhir x situ jaman SD deh. Kapan2 mau jg ah kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk mba aq juga pengen kesana lagi

      Hapus
  3. Belum pernah kwsana mbak..ahh saya memang kurang piknik tingkat lanjut..:(

    Jadi geli sendiri waktu cerita naik kuda, tapi pengen juga sih meskipun pasti juga gemeteran hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh tapi nagih mba, kalo ada kesempatan mo nyoba lagi naik kuda

      Hapus
  4. Waah...kami berencana ke sana akhir th ini.. Rame ga ya? Jgn2 hotel penuh nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kesana pas habis taun baru sekalian mb. tgl 1 siang/sore aja mba.Jadi pas laine pada turun gunung, kita naik gunung. Insyaallah sepi mba. Dulu aku jg gt soale. Qiqiqi

      Hapus
    2. Kalo kesana pas habis taun baru sekalian mb. tgl 1 siang/sore aja mba.Jadi pas laine pada turun gunung, kita naik gunung. Insyaallah sepi mba. Dulu aku jg gt soale. Qiqiqi

      Hapus
    3. pasti rame banget mba jadi sensasinya agak beda mungkin dibanding pas sepi

      Hapus
  5. Belum pernah kesana.. Ke Jatim tuh cuma lewat aja mau ke surabaya ke tempat saudara. Blm pernah jalan2.
    Jadi pengen..

    BalasHapus
  6. Termasuk murah ya hotel dan tarif naik kudanya. Aku jadi penasaran Mbak sensasi naik kuda. Kalau lihat di tipi kok emang mudah ya. Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo rame2 lebih asik mba bisa patungan, dan jangan percaya ama tipi deh,hehe

      Hapus
  7. Cerita naik kudanya bikin aku ngikik sendiri mbak. Seumur2 belum pernah naik kuda. Takut level akut. Padahal krucil tiap sore naik kuda muter kampung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang bikin malu lg anakku sama sekali ga takut

      Hapus
  8. Ngekek beratt dengan kalimat "hasyem, diapusi film". Wkakakaak...lain kali ati2 mbak. Biar ga diapusi film lagi ya. Hahahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakehan nonton film koboi mba jebul kudane medeni

      Hapus
  9. wahhh jadi pengen kesana lagi kan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketagihan dolan ke kota dingih nih

      Hapus
  10. Saya naik kuda belum berani. Masih ng,

    BalasHapus
  11. Saya juga nggak berani naik kuda sampe sekarang. Ngelot ngelotnya ngeri tetiba langsung mencolot. Liat Telaganya jd pengen bakar2 jagung ya

    BalasHapus
  12. Saya juga nggak berani naik kuda sampe sekarang. Ngelot ngelotnya ngeri tetiba langsung mencolot. Liat Telaganya jd pengen bakar2 jagung ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jual jagung bakar udah ada mba, ntar kl ikutan bakar dikira saingan, hehehe

      Hapus
  13. Saya naik kuda belum berani. Masih ng,

    BalasHapus
  14. Telaga Sarangan keseluruhan sepoerti kopeng ya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. suasananya mirip tapi kayaknya lebih dingin sarangan, kalo sayur segar sih sama aja mba

      Hapus
  15. Pingiiin ke Telaga Sarangan. Kapan ya, hihihi, suami termasuk yg tipe malas nyetir jauh...ga berjiwa driver, pinginnya klo pergi2 lsg sampe..pdhl aku suka bgt jalan2 disupirin. Next traveling bisa jd bahan rujukan nih, Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. atau mungkin jangan direncana mba, info dadakan sama suami jadi mau ga mau harus diturutin,hihi, maksa

      Hapus
  16. Balasan
    1. jauh tapi lewat solo ga krasa jauh juga gan, pemandangan sebelum masuk lokasi juga bagus

      Hapus
  17. rasanya ingin bgt ksana, bosan dengan suasana kota, tapi jauh sekali dari rumah
    titip link relvan ya pariwisata.gunadarma.ac.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. sejenak harus ganti suasana gan, moga ada waktu dan kesempatan kesana ya

      Hapus

Terimakasih kunjungan dan komentarnya,
Mohon maaf yang memasukkan link hidup dihapus otomatis ya.
Salam Blogging!