> Tumbas.in Aplikasi Belanja ke Pasar Tradisional Dari Smartphone - Dunia Qtoy

Tumbas.in Aplikasi Belanja ke Pasar Tradisional Dari Smartphone

Pernah suatu waktu suami berseloroh "jaman saiki ki gawe aplikasi sing ngelayani wong kesed mesti payu" (jaman sekarang buat aplikasi yang melayani orang malas mesti laku). Kalimatnya itu meluncur karena melihat fenomena apa-apa serba online.

Sebut saja karena marketplace, orang jadi milih belanja dari genggaman smartphone daripada kudu ke mall yang kudu keluar uang buat parkir dan beli jajan. Seringnya kan kalo ke mall dari yang rencana awal beli baju eh malah jadinya beli sepatu, belum lagi biaya makan di cafe plus jatah preman anak yang minta ke arena permainan. Duh bengkak deh pengeluaran.

Atau ojek online yang juga ada layanan beliin makanan, tinggal cetuk-cetuk di layar, telpon he-eh he-eh *apasih, tadaaa...ngga lama babang ojol dateng bawa pesenan, asyik kan ga usah masak ga usah keluar rumah tapi bisa makan enak, nyam.

Semarang bukan yang pertama


Beberapa waktu lalu di fb saya baca teman-teman yang tinggal di Jakarta dan di Salatiga bisa pesan sayur-sayuran lewat aplikasi. Lha sebagai member komunitas orang males gerak saya antusias dong apa di Semarang sudah ada aplikasi serupa. Secara nih kalo belanja di mamang sayur saya gabisa tahan pengen dibeli semuanya, pas dibayar eh duitnya kurang *malu-maluin.

Karena mamang atau yu sayur yang dulu lewat depan rumah udah pensiun dan ga ada gantinya, jadinya saya kudu nyamperin yang mangkal di deket Masjid komplek yang sebenernya cuma berjarak 300m. Tapi yang bikin sebel adalah kalo udah semangat banget ngelist belanjaan eh malah dia-nya ga dateng alias libur. Grrrr!

Makanya nih pas searching di Google Play ternyata ada aplikasi belanja di pasar tradisional yang melayani area Semarang, saya girangnya bukan main. Yes emak hemat tenaga, hukhuk.

Namanya Tumbas.in dari kata bahasa Jawa tumbas yang artinya beli. Aplikasi ini dibuat oleh 4 pemuda yaitu  Bayu Mahendra Saubig, Muhammad Fu’ad Hasbi, Faozi, Tri Asworo Mituhu, dan Ade Rizky Prasojo. Sampai saya unduh pertengahan Desember ini sudah ada 5000 kali pendownload Tumbas.in di playstore.

Instal Tumbas.in jam 9 malam

Setelah aplikasi terinstal ga sabar pengen segera coba order. Langsung aja masukkan beberapa sayuran dan lauk yang memang rencana dibeli buat dimasak keesokan harinya. Ternyata prosesnya mudah, setelah selesai pilih-pilih bisa langsung checkout dan isi profil pembeli (ga perlu login member yang ribet), klik konfirmasi pesanan, selesai deh, tinggal tunggu belanjaan diantarkan.

Jarak antara pesan dan delivery memakan waktu sekitar 2 jam, tapi kalau order di atas jam 3 sore maka pesanan akan diantarkan keesokan harinya. Ini maksudnya supaya belanjaan yang dibeli segar semua sampai ke tangan pembeli.

Nah karena saya pesan jam 10 malam ya shopper yang mewakili belanja di pasar pun datang esok paginya jam 6.30. Dengan sopan mengantar pesanan dan semuanya rapi, ada catatannya juga kalau memang mau dicek. Lalu tinggal dibayar sesuai catatan. Sudah deh jangan lupa ucapkan terima kasih.

Overal aplikasi ini bener-bener bermanfaat buat warga Semarang yang ga sempat atau malas ke pasar tradisional. Bukannya ga suka ke pasar takut becek ga ada ojek, tapi kalo saya pribadi ga kuat sama transaksi tawar menawar dan ga pinter milih-milih barang yang baik. Tapi shopper Tumbas.in sudah dilatih untuk membeli barang yang terbaik jadi jangan khawatir, lagipula mereka bekerjasama dengan ratusan pedagang di pasar.

So, mau belanja dengan mudah di pasar tradisional? Tumbas.in aja yuk

Berlangganan update artikel terbaru via email:

6 Responses to "Tumbas.in Aplikasi Belanja ke Pasar Tradisional Dari Smartphone"

  1. lucu juga ya aplikasinya. Cocok nih buat aku yang males ke pasar qiqiqi

    ReplyDelete
  2. sangat memudahkan bagi yang sedang malas belanja ke pasar...zaman now ada aja nih teknologi nya tambah gaspolll makin hari

    ReplyDelete
  3. tumbas.in masuk ke kota Mataram Lombok dong.
    Yakin deh banyak emak2 golongan males gerak yang bakal bersorak.
    *puk2lemak :p ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo belum ada dikau aja mak yang bikin

      Delete

Terimakasih kunjungan dan komentarnya,
Mohon maaf yang memasukkan link hidup dihapus otomatis ya.
Salam Blogging!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel