07 June 2015

Cerita perjalanan ke kota Tegal

Minggu lalu, kami sekeluarga ada acara yang mengharuskan kami pergi ke Tegal. Meski ga asing karena memang pernah beberapa kali ke sana dan beberapa saudara juga ada di Tegal, tapi teteup, we feel excited.

si Ayah udah ribut aja bakalan menikmati kuliner Tegal yang aduhai. Emang aslinya masa kecil Ayah di sana ya udah kesihir deh tu lidah sama masakan Tegal.


Oke, makanan pertama yang kudu disedot (lah emang wc, dsedot, wkwkwk) adalah soto tauto. Ini belum nyampe Tegal, justru ada di kota batik, Pekalongan.


Tauto itu ya tauco, jadi soto tauto = soto yang diberi tauco. warnanya coklat gimana gitu. tapi enak loh. Buat yang ga seneng tauco bisa minta tanpa tauco. Tersedia 2 jenis soto, soto ayam dan soto daging sapi.

Pas udah sampe Tegal.Ga pake lama, kalo si ayah pasti langsung ke sate ayam Margasari.
Sate ayam udah biasa? eit, jangan bilang biasa kalau belum nyobain. Coba dimakan sama kuah warna kuningnya yang endess banget, pasti kamu \ketagihan.




Malemnya masih juga bergerilya, Ga lupa ke Kupat Glabed. trus ke alun-alun berburu tahu gejrot yang asem pedes bikin mata melek.

nasi lengko
Buseed, kalo sama ayah, perut udah kaya gentong, bisa makaaan terus. Ada nasi lengko juga, tapi aku ga gitu suka.

Oiya, kalau ke tegal, jangan lupa mampir ke brebes buat beli oleh-olehnya yang terkenal seperti pilus, telur asin (bisa minta yang masih mentah atau udah mateng), kerupuk antor, kacang bogares dll


Salah satu yang bikin kecantol sama teh tegal yaitu rasanya teh produksi Tegal pasti sepet legi kentel, dan cara menyajikannya cakep banget, they call it 'moci'.

Mungkin aku belum pernah keluar negeri sampe sekarang, bahkan naik pesawat aja belum pernah (haha katrok ya), tapi menikmati kuliner di dalam negeri aja bisa memuaskan batin.
Mungkin kamu mau ke sana dalam waktu dekat?
jangan lupa ya berburu kulineran Tegal.

0 comment:

Post a Comment

Terimakasih kunjungan dan komentarnya, mohon tidak mencantumkan link hidup di kolom komentar ya. Salam Blogging!