W E L C O M E


Search

25 April 2016

Journey to Surakarta, Kota santun penuh kesan


Day 1
Bulan lalu kami memutuskan melepas penat ke Surakarta, atau yang orang-orang sebut Solo. Kota yang sekarang makin terkenal karena disinilah asalnya presiden ke-7 Indonesia, yang juga pernah menjabat sebagai walikota Solo.

Hari pertama kami menghabiskan malam di hotel biasa di pusat kota, malah berada persis di sebelah Solo Grand Mall. Meski hotel ini tidak mewah sama sekali tapi akses ke mall yang tinggal lompat dan siapa tahu sewaktu-waktu butuh apa-apa membuat kami selalu balik lagi kalau harus menginap di Solo.

Malamnya kami berputar-putar kota, sayangnya meski sedang ada festival kuliner tapi saking ramainya kami ga bisa parkir dan melewatkan kesempatan begitu saja.

Pagi jam 8 (kesiangan sih, tapi ayah bolakbalik mulu ke KM ) kami ikut warga lokal berjalan-jalan di event car free day yang memang selalu diadakan di daerah jalan Slamet Riyadi. Seperti 'pasar dadakan' lainnya, beragam penjual makanan minuman dan pakaian ada di kanan kiri jalan.
cabuk rambak

Untuk yang ingin merasakan kuliner lokal cobalah cabuk rambak, isinya ketupat yang diiris tipis dan disiram saus kacang. Dan buat yang pengen punya lukisan siluet juga ada seorang seniman yang bisa membuatkanmu potret siluet, mungkin bisa buat diri sendiri atau kado orang tercinta.
yang mo dilukis karikatur juga bisa

Car free day ini sebenernya sudah mulai sejak jam 5 pagi, dan kukut/ selesai jam 9. Senangnya selain bisa icip-icip kulineran tanpa bikin gendut (kan habis itu jalan buat kuras lemak), kami juga belanja beberapa baju yang harganya murah meriah dan ga bakalan dapet dengan harga segitu di mall. Senengnya berhasil beli celana kolor yang enak banget dipake di rumah cuman 10rb sama atasan batik buat si kecil juga cuman 25rb.

soto 2 mangkok yang disajikan dengan batok kelapa
Day 2
Hari kedua kami pindah ke hotel yang sedikit lebih bagus tapi letaknya menjauh dari kota. Buatku menjadi nostalgia, karena dulu pernah PKL di kantor Imigrasi surakarta yang letaknya cuma beberapa puluh meter dari hotel. Dulu kalau pulang PKL, aku mbatin 'wah, hotelnya kayaknya bagus ya, mungkin kapan-kapan bisa nginep di situ'. Ternyata, rejeki dan jodoh juga bisa menginap di Hotel Lor In ini sama anak dan suami meski setelah lebih dari 10 tahun, tetap saja Alhamdulillah, jadi berdoalah yang baik-baik siapa tahu suatu waktu Tuhan akan mengabulkan doa kita.

Hotel yang cukup luas ini punya kolam renang, meski sebenarnya terbagi dua, dewasa dan anak-anak dipisah, tapi anakku minta ke kolam dewasa. Dia memang pakai pelampung, tapi ibunya kan malu pakai ban renang, mana bodi sudah bengkak nanti orang tambah bingung kok ada kasur berenang pakai ban. hahaha
pool anak-anak

pool dewasa

Eh beneran setelah 15menit kecapaian kepyak-kepyuk berdua karena ayah ga ikut nyemplung kakiku kram. Daripada kelelep tambah malu lagi ya sudah ku minta tolong sama mas-mas di pinggir kolam 'mas tolongin saya kakinya kram inih ga bisa gerak. Suwer saat itu udah ga pake tengsing-tengsinan, soalnya ada anak yang harus diselamatkan juga. Makasih banget buat mas-mas yang mau nolongin ibu-ibu seperti saya, saya doain kalian dapet pacar/ istri yang cantik dan solehah deh, dan yang bodinya langsing-langsing ga kaya saya gini tapi berenang aja bisanya gaya batu ^_^


Seperti biasa kalau plesiran ga ke mall ga genep. Selain SGM (Solo Grand mall) kita sempet juga ke Solo Paragon dan Solo Square. Di Solo Paragon yang tergolong baru dan isinya merchant premium ini Ayah pengen maem di Kedai Penang, soalnya di Semarang ga ada. Meski menu yang ku pesen udah rekomended kata si mas waiter, tapi dasar lidah doyannya mendoan jadi ga abis deh tuh. Sisanya ga dibuang kok, tapi masuk wadah makan yang harus selalu ada di tas ransel.



Kalau di Solo Square gedungnya terasa lebih kecil dari Paragon, tapi si anak bunda yang ketiduran di mobil akhirnya kudu digendong. Bayangkan ngegendong anak umur 4 tahun yang kakinya udah klewe-klewer gitu keliling mall. Ampun banget pinggang rasanya mo copot deh. Ga kebayang emak-emak yang naik gunung sambil gendong anak. Salam 10 jari deh buat mereka (^^).

Eh tapi semua lelah terbayar pas anak bunda dah bangun dan kita main mesin capit boneka dan berhasil bawa pulang 2 temen baru buat boneka yang ada di rumah.


Besoknya kita pulang ke Semarang lagi, meski mewek-mewek gegara bunda radang tenggorokan kumat, hasil es teh leci yang over ice dan badan remek gendong aito semalam. Tapi liburan kali ini ayah juga sepakat sama bunda yang terkesan sama sikap warga Solo yang ramah dan santun. Ga perduli kita cuma turis lokal yang sekadar lihat-lihat, beli sedikit, atau nginep semalem aja di hotel, bahkan kita ketemu pengamen yang minta maap dengan tulus karena ayah udah kasih uang sebelum dia nyanyi. kejadian yang ga pernah kita temuin sebelumnya dimana-mana.

5 comments:

  1. Saya sebagai warga Solo merasa senang dan sedikit terharu dengan pandangan mbak ke warga solo yang begitu positif.
    kapan2 maen ke Solo lagi ya
    Ditunggu postingan lain tentang Solo terutama tempat wisata nya karena jujur, meskipun saya warga solo saya bingung harus merekomendasikan tempat wisata yang bagus kalo ada teman yang maen ke Solo

    jadi kangen rumah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap mas, kami sekeluarga pasti balik lagi ke solo, masih banyak tempat yang belum dieksplore ^^. sekarang merantau kemana mas?

      Delete
    2. terlempar ke Manna mbak, Bengkulu selatan

      Delete
    3. jauh sekaliii T_T, tp cari rejeki mmg bisa kemana aja. semoga sukses di bengkulu. ^^

      Delete
    4. Aaamin..
      Terima kasih do'a nya mbak
      Semoga penempatan berikutnya dapat tempat yang lebih baik

      Delete

Terimakasih kunjungan dan komentarnya, mohon tidak mencantumkan link hidup di kolom komentar ya. Salam Blogging!

Related Post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...