15 October 2016

Steak RibEye Waroeng SteakandShake Ngaliyan

Ini ceritanya steak season, jadi seminggu sampai 2x, gimana ga gendut coba T_T

Biasanya paling pol pesen blackpepper steak yang harga ekonomis, karena saya emang sukanya saos yang agak pedes gitu, sementara kalau pesennya tipe bertepung saos pelengkap pasti kurang suka karena rasanya manis (ah dasar maunya yang ga pake tepung aja banyak alasan, hahaha).

Tapi kali kemaren ditawarin suami boleh pesen yang mahalan dikit. Hore, asyik! Ya udah saya order Rib eye steak aja ah. Seperti biasa namanya steak tetep ada kentang, wortel dan buncis.

Taraaa, ga seperti yang harga ekonomis, rib eye ini dagingnya sampai meluber ga muat di hot platenya. Dan waktu dicoba, hmmmm, nyam-nyam-nyam, wuenaaak tenan! Empuk, kaya ada sensasi kenyol-kenyol manis gurih. dipadukan saos blackpepper yang pedes anget di tenggorokan jadi tambah nikmat. Tentu aja makannya harus pake nasi biar kenyangnya awet di perut #ndeso.

Minumnya sih cukup teh manis aja biar ga ilang rasa daging rib-eye di mulut, pokoknya kalau ke waroeng steak sekali-kali coba deh. Mantap abis!

Rib eye yang ini saya nikmai di warung steak and shake Ngaliyan, tapi dimana aja saya rasa sama aja karena warung ini menjaga mutu kok.

0 comment:

Post a Comment

Terimakasih kunjungan dan komentarnya, mohon tidak mencantumkan link hidup di kolom komentar ya. Salam Blogging!