Guru Seharusnya diGugu dan diTiru - Dunia Qtoy

04 December 2017

Guru Seharusnya diGugu dan diTiru

 
Ah tema arisan kali ini 'Pengalaman paling berkesan bersama guru' sungguh bikin dahi berkernyit mba Relita dan mba Yuli, duo mommy blogger Gandjel Rel yang pekan ini dapat giliran untuk menentukan tema arisan ke 16.

Meski dulu pernah dipaksa jadi guru tapi kok pengalaman ga mengenakan tentang guru lebih membekas ya ketimbang yang berkesan baik. Bukannya ga ada sih, tapi mungkin harapan saya kelewat tinggi. Mungkin dulu saya juga terlalu mendewakan guru harusnya begini begitu jadi pas ketemu guru yang agak nyleneh langsung kecewa tujuh turunan dan tanjakan.

Jaman SD :
Alhamdulillah semua guru baik-baik saja. Malah sampai hari ini saya masih terngiang guru kelas 1 SD bernama bu Hani  dan kelas 5 bernama bu Retno. Keduanya guru yang cantik, baik, lembut dan sabar banget.
Jaman SMP : 
  • Karena saya ga suka yang namanya olahraga lari (padahal waktu itu belum keberaten bodi) jadi ya guru OR jadi ga suka juga ama saya *rasain 👅
  • Wali Kelas sampai pernah tanya ke ibu pas ambil raport, kenapa saya beda banget sama adek yang selalu dapet ranking 10 besar. Apa kami berdua bukan sodara kandung? *saya kurang adonan mungkin bu 👶
Jaman SMA : 
Terulang lagi dianggap bodoh sama guru Fisika dan Kimia, sampe rapot pun merah membara
 *💆 puk puk bapak & ibu guru, sabar yah sama murid yang satu ini.

Jaman Kuliah :
Di perguruan tinggi udah ga ada yang anggep saya bego karena masuk jurusan sesuai minat dan kemampuan. Ciee! Jadi semua nilai harus dipertanggungjawabkan ke diri sendiri.

Tapi apesnya, dari beberapa dosen gaek, ada 1 dosen muda yang kebetulan naujubillah ganjennya dan hobi banget ngegodain mahasiswinya. Bahkan beberapa kali dia curi-curi kesempatan ngajak ketemuan di Gramedia. Mending kalo dia single, lha wong udah beristri cantik dan beranak 1. Ganteng juga kagak!

Dosen tersebut memang udah sering digosipin sama kakak angkatan agak sengklek. Tiap kelas selalu ada aja yang jadi sasaran hobi nylenehnya itu. Makanya pas digombalin gitu saya juga ga pernah ge-er sok kecantikan wong emang aslinya ngga. *pembaca silahkan bernapas lega

Yang saya syukuri saat itu adalah meski sering denger rayuan mautnya yang bikin kodok pun kayang, alhamdulillah saya ga pernah disentuh secara fisik atau bisa disebut pelecehan. Paling parah adalah telepon yang tiba-tiba  berbunyi beberapa kali di luar jam kuliah. Yang seringnya saya cuekin tapi karena waktu itu juga belum berani terang-terangan bersikap tegas kadang saya angkat tapi pura-pura mau pergi.

Ada kabar burung, meski ntah burungnya siapa yang kasi kabar, adik angkatan kelas pernah kena cium si dosen sengklek itu. Tapi sekali lagi ini ga saya tau 100% kebenarannya hanya sempat heboh banget di kampus.


Kejadian yang sebenernya sangat ga menyenangkan seperti ini seharusnya ga terjadi, apalagi di dunia pendidikan entah itu masih pendidikan dasar, lanjutan atau tingkat akhir seperti perkuliahan adalah tempat para manusia menuntut ilmu dan belajar banyak hal yang positif. Dan seharusnya tenaga pengajar kan bukan sekadar mengajar lalu selesai tapi juga mendidik generasi penerus. Ya minimal jangan pernah meremehkan anak didik, bersikap kasar/ tindakan fisik apalagi melakukan pelecehan baik verbal maupun seksual karena hal ini bisa mempengaruhi mental seseorang seumur hidup.

Meski begitu saya percaya masih banyak guru yang baik, profesional dan berkualitas secara akademis dan kepribadian yang mau mengajar serta mendidik di mananpun mereka berada.

Bravo Guru se-Indonesia, Semoga Makin Jaya 👵👴👍 

3 comments:

  1. Haha...lucu juga pengalamannya pas kuliah. Harusnya dikerjain aja tuh pak dosennya, biar kapok :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya gitu mba. Tapi maklum sih pas dl kan aq culun 😄

      Delete
  2. Ngeri mb un, ko ada dosen kaya begitu, hiks..sy yg baca aja jd ilfil e.., smg skrg udh tobat yaa mba

    ReplyDelete

Terimakasih kunjungan dan komentarnya,
Mohon maaf yang memasukkan link hidup dihapus otomatis ya.
Salam Blogging!